» » Abob Jalani Sidang Perdana di PN Batam

Abob Jalani Sidang Perdana di PN Batam

Ditulis Oleh: Redaksi | Rabu, 07 Desember 2016 | No comments

Batam,(BR) - Pengadilan Negeri (PN) Batam gelar sidang perdana terdakwa Achmad Machbub alias Abob,dengan agenda pembacaan dakwaan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Batam.Selasa (6/12) sekitar pukul 13.30 wib.

Sidang Direktur PT.Power Land,Abob ini langsung dipimpin oleh Ketua PN Batam,Edward Harris Sinaga,SH,MH dengan beranggotakan Egi Novita,SH dan Endi Nurindra SH,MH.

Adapun dakwaan yang dikenakan kepada terdakwa,yakni Undang-undang Lingkungan Hidup karena tidak memiliki izin.

Jaksa Penuntut Umum(JPU) Susanto Martua,saat membacakan dakwaan,dengan materi pokok dakwaan,terdakwa telah melakukan usaha dan atau kegiatan tanpa memiliki ijin lingkungan.

Dan Pasal yang dikenakan kepada terdakwa Abob adalah pasal 36 ayat(1) No.32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,yaitu setiap usaha dan atau kegiatan yang wajib memiliki amdal atau UKL/UPL wajib memiliki ijin lingkungan.

Usai membacakan dakwaan Ketua majlis hakim Edward Haris Sinaga memberikan kesempatan terhadap Abob berkonsultasi apakah akan memberikan tanggapan atas dakwaan jaksa terkait pokok materi perkara.

"Apakah saudara Abob akan memberikan tanggapan terhadap dakwaan jaksa atau silahkan konsultasi dahulu bersama PH," Kata Edward diruang sidang utama. Selasa(06/12).

Abob akhirnya bersama kuasa hukum terhadap tidak akan memberi tanggapan dan sidang dilanjutkan pekan depan tanggal 16 Desember 2016 agenda menghadirkan saksi lima dari kejaksaan.

"Sidang dilanjutkan pekan depan dengan agenda keterangan saksi dari kejaksaan," Kata Edward sambil mengetuk palu tiga kali bertanda sidang usai.

Abob yang sudah mendapat vonis hukuman 17 tahun penjara dalam kasus berbeda tetapi kali ini kembali disidangkan dalam kasus lingkungan hidup pengembangan pulau Bokor yang bakal dijadikan kawasan wisata terpadu.

Terdakwa selaku Direktur dari PT. Power Land dan saksi AFUAN selaku Komisaris dari PT. Power Land (sesuai dengan Akta Pendirian Perseroan Terbatas PT. Power Land Nomor 73 tanggal 21 Oktober 2010 dari Notaris Shinta Christina Puspitasari, SH.

Abob bermaksud untuk melakukan kegiatan pengembangan kawasan wisata terpadu seluas 681.850 M2 (68,18 Ha) di wilayah Tiban Utara Kel.Tanjung Uma Kec.Lubuk Baja Kota Batam untuk menarik minat investor.

Dalam rangka melaksanakan kegiatan tersebut kemudian terdakwa menyuruh saksi AFUAN untuk melakukan pengurusan perijinan kepada instansi terkait namun terdakwa tidak melakukan pengecekan ijin-ijin apa yang sudah terbit.

Perusahaan Abob mengajukan permohonan kepada Walikota Batam Nomor:068/PL/X/2011 tanggal 09 Oktober 2011 perihal perhomonan lahan reklamasi laut wilayah Sekupang Tiban Pulau Bokor Kota Batam dan dari permohonan tersebut kemudian Pemko Batam dengan Surat Nomor 145/591.4/BAPERTADA/XI/2011 tanggal 04 November 2011.

Persetujuan Rencana Pengembangan Kawasan kepada PT. Power Land didalamnya juga meminta kepada PT. Power Land melaksanakan hal-hal yang diisyaratkan antara lain:

Membuat rencana pengembangan secara menyeluruh (RTBL) yang diajukan kepada Pemerintah Kota Batam serta Menyusun dokumen lingkungan sebagai upaya dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup.

Mengurus perijinan tentang penggunaan perairan laut dan alur pelayaran serta menjaga dan memperhatikan saluran/kanal air, kajian lingkungan, estetika, ekosistem, tidak menutup akses dan lahan pihak lain, melindungi kepentingan umum serta mempedomani ketentuan dan perundangan yang berlaku.

Namun, kenyataan bahwa dalam rangka melaksanakan pengembangan kawasan wisata terpadu tersebut, PT.Power Land terlebih dahulu melakukan kegiatan reklamasi di wilayah Tiban Utara Kel.Tanjung Uma Kec.Lubuk Baja Kota Batam.

Mekanisme cara meminta saksi AWANG HERMAN selaku Direktur Utama PT.Setokok Mandiri untuk melakukan pekerjaan reklamasi pantai atau penimbunan di lokasi PT.Power Land.

Namun dalam pelaksanaannya PT.Setokok Mandiri tidak mengerjakan langsung pengerukan pantai tersebut melainkan mengalihkan kembali pekerjaannya kepada PT.Tiara Mantang, PT.Bangun Kepri Sukses dan PT.Cipta Niaga Mandiri.

Bahwa kegiatan reklamasi tersebut dilaksanakan selama delapan bulan, dimulai dari bulan Maret 2012 sampai dengan awal bulan Januari 2013 berupa kegiatan pemotongan lahan.

(red/Ai/BS).

Baca Juga Artikel Terkait Lainnya